Meneguhkan Kiprah Kebangsaan Muslimat Hidayatullah

Pengabdian teguh meluas Muslimat Hidayatullah untuk agama dan bangsa Indonesia.

Sekuntum Bunga untukmu Wahai Pecinta Keluarga

Muslimat Hidayatullah menyadari beratnya tantangan kepengasuhan anak di masa mendatang.

Saudara Muslimahku Tetaplah Teguh Imanmu

Engkau tak sendiri, tetaplah tegar. Rahmat Allah SWT bagimu atas kesabaranmu

Berita Terbaru

Siaran Pers

Pengurus Pusat

Album Kegiatan

Annisa News

Rabu, 12 September 2018

PW Muslimat Hidayatullah Maluku Utara Sambangi Annisa Tobelo

TOBELO - Pengurus Wilayah Muslimat Hidayatullah Maluku Utara menyambangi adik-adik Annisa di Tobelo, Halmahera Utara. Rombongan kecil ini berada di Tobelo selama 5 hari.

Alhamdulillah sebuah kesyukuran bisa berkumpul dengan orang-orang shaleh dai daiyah se Maluku Utara di Desa Togoliua, Kecamatan Tobelo Barat, Kabupaten Halmahera Utara. Sebuah desa yang di apit oleh desa yang berpenduduk sangat minoritas muslim.

"Kegiatan halaqah Qubro PW Muslimat Hidayatullah Maluku Utara yang biasa kami lakukan setiap 3 bulan sekali d DPD 2 bergilir. Alhamdulillah di DPD Tobelo Halmahera Utara ini ada dua keluarga muda dai yang bertugas. Mereka berdakwah melalui pendidikan," kata Qibtiya, salah seorang pengurus PW Annisa Hidayatullah Maluku Utara.

Qibtiya mengatakan, Alhamdulillah kini sudah berdiri SMP dan SMA di desa tersebut.

Qibtiya dan rombongan merasa terharu dengan sambutan hangat yang luar biasa dari tuan rumah adalah hal membuat pihaknya sangat bahagia.

"Walau mereka masih punya bayi kecil kecil mereka menerima kami sebagai tamu dengan sepenuh hati.  Alhamdulillah usai halaqah Qubro teman teman rombongan pulang ke daerah masing masing dengan gembira," ujarnya.

"Alhamdulillah banyak sekali oleh-oleh yang bisa mereka bawa. Saya dan keluarga kecil saya masih tertinggal di sini karena ada tugas yang belum saya selesaikan yaitu mengaktifkan kegiatan Annisa Hidayatullah di semua daerah yang memiliki santri putri sesuai hasil Rakerwil Mushida yg telah kami laksanakan pada bulan Februari kemarin," kata Qibtiya.

Qibtiya diberi kesempatan waktu 2 hari untuk menuntaskan materi Annisa Tsaqofiyah dan Jasadiyah. Sehari full kegiatan mulai pagi materi tentang kelembagaan, Annisa, Materi Kepanduang dan sore hari ditutup dengan Outbound Jejak Rasul.

Lanjut malam hari yang bertepatan dengan Malam Tahun Baru Islam 1 Muharram 1440, digelar agenda refleksi Muharram yang diisi oleh Qibtiya yang turt dibantu sang suami.

"Alhamdulillah di sini saya banyak belajar bagaimana ketika kita sudah siapkan segala materi presentasi menggunakan media sehingga tidak ada dalam fikiran saya untuk bertanya apakah di Tobelo ada LCD. Sehingga setengah jam sebelum acara dimulai saya baru dapat info kalau di sini tidak layar proyektor. Masya Allah, padahal materi saya siapkan dengan laptop semua.
Akhirnya segera putar otak mencari cara untuk menyampaikan materi secara manual tanpa alat bantu," kisah Qibtiya.

Pada kesempatan tersebut Qibtiya juga menyampaikan materi tentang Annisa Musida dan melakulam refleksi Tahun Baru Islam dengan mengajak para muslimah Annisa untuk tetap bersemangat menuntut ilmu dalam rangka mengembangkan potensi diri untuk membangun umat, bangsa dan negara.*

FOTO-FOTO:






Jumat, 07 September 2018

Oleh-oleh dari Konvensyen Wanita Islam di Selangor Malaysia

Oleh Zahratun Nahdhah*

ATAS izin Allah, pada hari Ahad tanggal 1 September 2018 yang lalu, kami rombongan dari Muslimat Hidayatullah yang berjumlah 8 orang dapat menghadiri undangan acara Konwanis 2018 yang berlangsung di Plenary Hall Putrajaya International Convention Centre (PICC) Selangor, Malaysia.

Konvensyen Wanita Islam Nasional (Konwanis) 2018 yang mengambil tema "Wanita Bahagia, Negara Sejahtera" menjawab pertanyaan tersebut secara tuntas dan komprehensif, melalui sesi demi sesi acara yang menampilkan para pakar di bidangnya.

Konwanis ini merupakan sebuah konvensyen yang rutin diselenggarakan oleh Wanita Ikatan Muslimin Malaysia (Wanita ISMA) setiap 2 tahun sekali, membahas dan memperbincangkan isu-isu kontemporer seputar wanita.

Dalam sambutannya, Presiden Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) Ust Abdullah Zaik Abdul Rahman dalam Ucaptama Perasmian Konwanis 2018 di Plenary Hall Putrajaya International Convention Centre (PICC) Selangor, Malaysia, Ahad (1/9/2018), mengatakan masalah dan tantangan utama dihadapi wanita pada hari ini adalah modenisasi. Demikian dikatakan

"Ini secara langsung, telah memberi kesan kepada kehidupan wanita dari segi peranannya, identitinya dan juga bagaimana mereka boleh hidup bahagia dalam perkembangan ini. Ini menuntut kefahaman dan kecekapan dalam mengurus kehidupan," katanya.

Ust Abdullah Zaik menegaskan, hari ini kita juga terpengaruh dengan idea-idea asing. Belum sempat kita faham apa yang berlaku pada diri kita, kita dimomokkan dengan seruan-seruan kebebasan, kesamarataan wanita dan lelaki.

"Kita dimaklumkan imej dan persepsi bahawa wanita Islam ini terkebelakang, ortodok, tidak maju kerana tidak mengikut trend, pemikiran barat, dan kebebasan mengikut definisi mereka," katanya.

Karen itu, beliau menegaskan kita harus kekal memperjuangkan hak kehidupan fitrah seorang wanita daripada pihak berkenaan supaya memberi pengiktirafan kepada wanita untuk mengekalkan kedudukan yang fitrah bagi wanita.

"Wanita memerlukan waktu untuk mendidik anak-anak yang merupakan generasi masa hari ini dan hadapan. Mereka perlukan masa dan suasana yang kondusif untuk bersama keluarga dan mengurus anak-anak," ungkapnya.

Pembentangan pada sesi 2 oleh Dr. Nornajwa Ghazali, Pensyarah Pendidikan Islam & Moral, IPG Kampus Ipoh, membawakan materi berjudul "Pengurusan Emosi Dalam Keluarga Bahagia".

Nornajwa mengatakan emosi akan sentiasa mengkuti kita. Ia ialah sebahagian daripada kita. IQ kita tidak menentukan kecerdasan emosi seseorang

"Semua orang inginkan kebahagiaan. Tetapi emosi boleh menjadi penghalang kepada kebahagiaan," tuturnya.

Dia menerangkan, Al Qur'an banyak merakamkan tentang emosi. Setiap tindakan manusia akan melahirkan pelbagai emosi. Justeru, Al Quran menjadi petunjuk bagi manusia untuk mengendalikan pelbagai bentuk emosi ini.

Lebih kata dia, apabila seseorang yang dikuasai emosi, ini bukan memudaratkan diri sahaja tetapi suami, keluarga, anak-anak dan juga akan terdedah kepada pelbagai penyakit lain.

Apabila emosi menguasai sesoarang, produktiviti akan menurun, mengakibatkan ibu tidak dapat menguruskan hal rumah tangga dan kerja dengan baik. Ini dapat memberi impak kepada kesejateraan negara kerana institusi keluarga adalah akar kepada kesejateraan negara". 

"Wanita dan emosi disifatkan oleh Rasulullah seperti botol-botol kaca. Harus dikendalikan dengan teliti dan penuh kasih sayang. Kita harus kasih pada diri kita sendiri," katanya.

Menurut beliau, orang yg dikuasai emosi tidak akan dapat mencipta sesuatu yang lebih besar pada masa akan datang. Demi melahirkan anak anak yang lebih hebat, kita harus kuat dari segi emosi.

Dalam surah Al Mulk, Allah telah berfirman bahawa kita adalah hamba yang sentiasa diuji. justeru, perlu ada self-regulation ataupun kita kena kenal emosi kita kini bagaimana".

"Kita jangan lihat kelemahan pasangan kita ataupun ibu bapa kita tetapi fokus pada kelebihan-kelebihan meraka. Jangan gemar membandingkan-bandingkan situasi kita dengan orang lain. Walau perkara kecil, tetapi akan memberi impak kepada emosi seorang suami atau pasangan kita," kata Nornajwa.

"Bagi mereka yang sudah berkahwin, ingatlah bahawa maqasid perkahwinan sangat mulia. Ianya wujud untuk memberi ketenteraman jiwa, kebahagiaan dan ketenangan kepada kita. Perkara ini perlu dimuhasabah dari masa ke masa supaya kita tidak keluar daripada landasan misi kita," pungkasnya.

Pada sesi lainnya diangkat tema "Sirah Sahabiah, Hidup Penuh Ibrah" oleh Ustazah Norakhilah Baharin. Beliau adalah Pengerusi Ikatan Guru Muslimin Malaysia (iGuru), Perak.

"Mari kita ingat kembali kisah Rasulullah termenung mengenangkan umatnya. Baginda merindui kita. Tetapi kita bagaimana? Kalau kita tanya anak-anak kita siapa Asma’, Fatimah, Nusaibah adakah mereka kenal tokoh-tokoh ini," kata Norakhilah.

Norakhilah mengungkapkan keistimewaan sahabiah ini, Allah bagi satu kebijaksanaan kepada mereka iaitu kapasiti otak dan akal mereka. Otak kita dikuasai oleh Allah pemilik alam ini.

"Kita sebagai wanita harus mencontohi kisah Khadijah dan peribadinya. Khadijah dalam keadaan sakit, Rasulullah berlari tepi dinding ulang alik ke Khadijah, tidak sanggup melihat Khadijah sakit," kata beliau.

Beliau menjelaskan bahwa malaikat menyampaikan berita gembira pada Khadijah, bahawa dia akan masuk syurga! Ulama' hadis mengatakan ini kerana Khadijah adalah isteri yang tidak pernah meninggikan suara di hadapan suaminya. Bukansemata-mata kerana mewaqafkan hartanya ataupun memberikan zuriat pada Rasulullah.

"Rahsia kekuatan sahabiat terletak pada pendidikan secara taufiki. Ianya adalah pendidikan di mana Al Quran menjadi dasar pendidikan," ujanya.

Pada sesi ke 4 dibahas tema "Misi Kemanusiaab: Melihat Wanita Merentas Sempadan" yang diisi oleh Prof. Dr Zainur Rashid Zainuddin (Pakar Perunding Obstetrik & Ginekologi, IMU & Hospital Tuanku Ja’afar). 

Prof. Dr Zainur Rashid Zainuddin mengungkapkan bahwasanya otak manusia lembut seperti tahu. Aktiviti manusia boleh memberi kesan kepada kesihatan otak dan tingkah laku manusia. Contohnya, kekurangan air boleh menyebabkan prestasi otak menurun.

"Penting untuk kita mengenali keadaan otak kita. Misalnya, otak wanita dan lelaki berbeza. Hippocampus, ataupun pusat memori wanita lebih besar berbanding lelaki. Sebab itulah umumnya wanita cenderung untuk ingat lebih banyak perkara yang berlaku padanya berbanding lelaki," jelas beliau.

ZAHRATUN NAHDHAH

Minggu, 02 September 2018

Tantangan Utama Wanita Zaman Sekarang adalah Modernisasi


SELANGOR - Masalah dan tantangan utama dihadapi wanita pada hari ini adalah modenisasi. Demikian dikatakan Presiden Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) Ust Abdullah Zaik Abdul Rahman dalam Ucaptama Perasmian Konwanis 2018 di Plenary Hall Putrajaya International Convention Centre (PICC) Selangor, Malaysia, Ahad (1/9/2018).

"Ini secara langsung, telah memberi kesan kepada kehidupan wanita dari segi peranannya, identitinya dan juga bagaimana mereka boleh hidup bahagia dalam perkembangan ini. Ini menuntut kefahaman dan kecekapan dalam mengurus kehidupan," katanya.

Ust Abdullah Zaik menegaskan, hari ini kita juga terpengaruh dengan idea-idea asing. Belum sempat kita faham apa yang berlaku pada diri kita, kita dimomokkan dengan seruan-seruan kebebasan, kesamarataan wanita dan lelaki.

"Kita dimaklumkan imej dan persepsi bahawa wanita Islam ini terkebelakang, ortodok, tidak maju kerana tidak mengikut trend, pemikiran barat, dan kebebasan mengikut definisi mereka," katanya,

Karen itu, beliau menegaskan kita harus kekal memperjuangkan hak kehidupan fitrah seorang wanita daripada pihak berkenaan supaya memberi pengiktirafan kepada wanita untuk mengekalkan kedudukan yang fitrah bagi wanita.

"Wanita memerlukan waktu untuk mendidik anak-anak yang merupakan generasi masa hari ini dan hadapan. Mereka perlukan masa dan suasana yang kondusif untuk bersama keluarga dan mengurus anak-anak," ungkapnya.



Konvensyen Wanita Islam Nasional (Konwanis) 2018 yang mengambil tema "Wanita Bahagia, Negara Sejahtera" menampilkan narasumber pakar di bidangnya. Muslimat Hidayatullah turut menjadi peserta dan undangan istimewa helatan akbar ini.

Konwanis ini merupakan sebuah konvensyen yang rutin diselenggarakan oleh Wanita Ikatan Muslimin Malaysia (Wanita ISMA) setiap 2 tahun sekali, membahas dan memperbincangkan isu-isu kontemporer seputar wanita.

Acara Konwanis kali ini diikuti oleh lebih dari 3 ribu orang yang datang dari berbagai penjuru Malaysia, juga dari Indonesia dan Brunei Darussalam.

ZAHRATUN NAHDHAH

Wanita Bahagia Negara Sejahtera, Oleh-oleh dari Konwanis 2018

Oleh Zahratun Nahdhah*

ADA adagium menyatakan, wanita adalah tiang negara. Jika tiangnya kuat, maka kuatlah bangunan negara. Tetapi jika tiangnya rapuh, maka rapuhlah bangunan negara tersebut.

Oleh karena itu, sangatlah penting untuk selalu menjaga wanita sebagai tiang negara. Wanita harus senantiasa bahagia dan dibahagiakan. Karena dengan ibu yang bahagia akan terlahir anak-anak yang bahagia. Dengan ibu dan istri yang bahagia akan tercipta keluarga yang bahagia dan harmoni.

Namun, bagaimana caranya menjadi wanita yang bahagia di tengah berbagai tekanan dan cabaran hidup yang dihadapi?

Konvensyen Wanita Islam Nasional (Konwanis) 2018 yang mengambil tema "Wanita Bahagia, Negara Sejahtera" menjawab pertanyaan tersebut secara tuntas dan komprehensif, melalui sesi demi sesi acara yang menampilkan para pakar di bidangnya.

Atas izin Allah, pada hari Ahad tanggal 1 September 2018 yang lalu, kami rombongan dari Muslimat Hidayatullah yang berjumlah 8 orang dapat menghadiri undangan acara Konwanis 2018 yang berlangsung di Plenary Hall Putrajaya International Convention Centre (PICC) Selangor, Malaysia.

Konwanis ini merupakan sebuah konvensyen yang rutin diselenggarakan oleh Wanita Ikatan Muslimin Malaysia (Wanita ISMA) setiap 2 tahun sekali, membahas dan memperbincangkan isu-isu kontemporer seputar wanita.

Acara Konwanis kali ini diikuti oleh lebih dari 3 ribu orang yang datang dari berbagai penjuru Malaysia, juga dari Indonesia dan Brunei Darussalam.

Tampil sebagai pembicara pertama dalam Konwanis 2018, Dr. Norsaleha Mohd Salleh, Pengarah Institut Kajian Hadits dan Akidah (INHAD) Kolej University Islam Antarabangsa Selangor (KUIS). Dr. Norsaleha yang juga Ketua Jawatan Kuasa Wanita Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) menyampaikan materi bertajuk "Kendali Tekanan, Optimumkan Kehidupan".

Saya akan men-share ilmu yang saya dapatkan dari acara Konwanis 2018 di laman ini untuk teman-teman semua. Oh ya FYI, materi semuanya disampaikan dalam bahasa Melayu. Sedapat mungkin saya meng-Indonesia-kannya untuk Anda. Selamat menikmati 😊.

Session 1
Kendali Tekanan, Optimumkan Kehidupan


"Kehidupan wanita tak pernah lepas dari tekanan. Tekanan atau stress adalah hal yang normal dan telah menjadi rutinitas harian seorang wanita," ucap Dr. Norsaleha memulai pemaparannya.

Sebagai seorang ibu dan istri yang merangkap berbagai tugas dan amanah yang diemban, tentunya ada sangat banyak tekanan yang dihadapi setiap hari. Apabila wanita tak pandai mengatasi tekanan tersebut, wanita rentan mengalami stress dan depresi.



"Untuk keluar dari tekanan, kunci utamanya terletak pada diri sendiri. Kita yang harus membantu diri sendiri untuk keluar dari tekanan, bukan orang lain," lanjutnya lagi.

Hati manusia dalam genggaman Allah. Hati adalah milik Allah. Maka mintalah ketenangan hati pada Allah. Banyak-banyak berdoa agar diberi ketetapan hati. "Yaa Muqollibal Quluub tsabbit quluubana 'ala diinik wa 'ala thaa'atik".

Dr. Norsaleha menegaskan, sebenarnya setiap kita adalah juara. Karena kita telah berjuang keluar dari perut ibu untuk lahir ke dunia. Kalau tak ada tekanan, bayi tak dapat keluar dari perut ibu.

Menurut Dr. Norsaleha, wanita akan mampu mengoptimalkan kehidupan jika mampu mengendalikan emosi dan tekanan dengan baik.

“Pandang tekanan sebagai satu perkara yang positif, yang bisa membawa kita ke arah yang lebih baik. Jika kita bisa tukar (mengubah) persepsi terhadap apa yang kita alami, anjakan paradigma (peralihan/perubahan paradigma ke arah yang lebih baik) dalam diri kita akan terjadi. Itu adalah tanda rahmat Allah." tandas ibu berputra 9 ini.

Dr. Norsaleha lalu berbagi 12 solusi mengatasi stress. 12 solusi tersebut adalah:

1. Sadar
2. Sedia
3. Sabar
4. Sholat
5. Senaman
6. Sahabat
7. Sementara
8. Share
9. Sedekah
10. Senyum
11. Solawat dan Zikr
12. Sholat taubat



12 SOLUSI MENGATASI STRESS

1. Sadar

Ketika menghadapi masalah & tekanan, yang pertama kali harus dilakukan adalah rileks. Tarik nafas dalam-dalam ke dalam perut, lalu hembuskan kembali. Tetap tenang, tetap berpikir dengan baik, jangan panik.

2. Sedia

Tekanan dan stress adalah sesuatu yang normal, yang rutin dalam keseharian. Yang membedakan bagaimana kita mengatasi tekanan tersebut.

Uraikan satu per satu, apa yang harus dilakukan terlebih dahulu. Kita punya waktu 24 jam. Sebenarnya waktu yang Allah berikan itu sudah memadai. Hanya saja kita perlu merencanakan dan mengaturnya dengan baik. Utamakan hal yang prioritas (al awlawiyat).

3. Sabar

Dr. Norsaleha dalam pemaparannya, menjadikan figur Siti Hajar istri Nabi Ibrahim sebagai contoh nyata kesabaran seorang wanita. Siti Hajar, tutur Dr. Norsaleha, adalah contoh seorang wanita yang kuat. Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim meninggalkan anak & istrinya di Lembah Makkah yang sepi dan kering kerontang.

Betapa sabar dan gigihnya ia dalam berusaha, tidak berputus asa berjuang mencari air untuk anaknya. Bolak balik Siti Hajar dari ujung ke ujung ke sana kemari hingga 7 kali, demi mencari setetes air untuk anaknya. Hingga akhirnya Allah memberikan rembesan air di ujung tapak kaki anaknya.

"Sabar bukan berarti ongkang ongkang kaki di kursi. Sabar ialah BERUSAHA dan TIDAK PUTUS ASA. Karena pertolongan Allah itu bersama orang yg sabar. إن الله مع الصابرين," ucap Dr. Norsaleha dengan lugas.

"Carilah pertolongan Allah dengan sabar dan sholatmu. Kenali hakikat diri. Kita ini hamba-Nya, Allah-lah yang menentukan kehidupan.

Sebagai seorang hamba, kita ada batasan, ada sempadan, ada border yg kita harus pegang. Jangan sekali-kali melampaui batas, terima saja dan ridha dengan batasan tersebut. Ridha itulah yg akan menaikkan derajat kita," tuturnya lagi.

Dr. Norsaleha lalu mengutip QS. Ibrahim ayat 7:

"لئن شكرتم لأزيدنكم ولئن كفرتم إن عذابي لشديد"

4. Sholat

"Sholat adalah solusi yang cukup tajam dan efektif. Ia adalah ruang yang paling dekat untuk hambaNya, medium komunikasi yang terbaik untuk berbicara dengan Allah," papar Dr. Norsaleha.

Lebih lanjut ia menjelaskan, malam hari adalah waktu yang tepat untuk mencurahkan keluh kesah pada Allah.

Hati manusia berubah ubah. Hari ini kita sedih, esok hari mungkin sudah tidak lagi. Bagaimana cara mengubahnya? Mintalah kepada Allah hati yang bahagia. Dialah yang memberi kesedihan atau kebahagiaan.

Solusi dari semua itu, menurut Dr. Norsaleha adalah ikhlas. "Sholat yang ikhlas. Berdoa yang ikhlas. Kunci untuk menikmati ibadah adalah ikhlas," tegasnya.

5. SENAMAN (senam/olahraga)
6. SAHABAT.

Harus mencari kawan untuk berbagi perasaan. Dengan syarat dia bisa dipercayai untuk membantu dan dapat menyimpan rahasia. Bukan malah sebaliknya.

7. Sementara

Hidup ini hanya sementara, tak selamanya. Begitupun ujian dan masalah, pasti akan berlalu.

8. Share

Kita harus berbagi. Masalah seberat apapun, dengan mencurahkan perasaan sudah cukup untuk mengurangi sedikit tekanan.

9. Sedekah

Sedekah tak harus berupa uang atau benda. Senyum, berbuat baik, itu juga sedekah. تبسمك في وجه أخيك صدقة

Dengan membahagiakan orang lain, hati kita akan puas.

10. Senyum
11. Sholawat dan zikir
12. Sholat taubat

Sekian dulu sharingnya dari materi sesi 1. Lain kali saya lanjutkan lagi sharing materinya. Masih banyak lagi materi dari sesi-sesi berikutnya yang pengen saya bagi, tetapi capek ngetiknya hehe. Apalagi harus curi-curi waktu di sela-sela ngelonin baby.

____
*)ZAHRATUN NAHDHAH, penulis adalah anggota Pengurus Pusat Muslimat Hidayatullah yang juga Kepala Kantor PP Muslimat Hidayatullah

Minggu, 29 Juli 2018

Ketum PP Mushida: Sistematika Wahyu sebagai Pijakan Ketahanan Keluarga

JAKARTA - Dalam rangka membangun ketahanan keluarga dalam rangka membangun peradaban bangsa, Ketua Umum Pengurus Pusat Muslimat Hidayatullah (Mushida) Dra Reni Susilawati mengatakan Sistematika Wahyu yang merupakan manhaj dakwah Hidayatullah bisa menjadi solusinya.

"Sistematika Wahyu yang memuat lima surah Al Qur'an yang pertama kali turun merupakan pijakan sistemik yang menjadi paradigma  dasar membangun ketahanan keluarga untuk tegaknya peradaban," kata Reni saat menjadi narasumber dalam acara Seminar Negeri Serumpun diselenggarakan PP  Muslimat Hidayatullah di Auditorium Lantai II Perpusnas, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Ahad (29/07/2018).

Reni menelisik, struktur filosofis manhaj Sistematika Wahyu, menurutnya merupakan sebuah metodologi pendidikan yang lebih berfokus kepada individu. Hal itu juga menurut Reni tergambar dalam sejarah perjalanan dakwah Rasulullah dimana ia mendidik para Sahabat pertama beliau melalui pendekatan individual yang kelak melahirkan sosok kader dakwah mumpuni seperti Zaid bin Haritsah atau Usamah bin Zaid.

Metode Sistematika Wahyu terdiri dari 5 surah yang turun pertama kali yakni Surat Al-Alaq 1-5, Surat Al–Qolam 1-7, Surat Al Muzammil 1-10, Surat Al Mudatsir 1-7, dan Surat Al Fatihah 1-7. Kelima surat tersebut kemudian dijadikan Hidayatullah sebagai metode pembinaan baik lingkup membangun ketahanan keluarga dan bangsa.

Menurut Reni, sebagaimana dalam metode Sistematika Wahyu, pilar ketahanan keluarga menuju peradaban bangsa harus dimulai dari tradisi ilmu atai membaca (iqra') dalam rangka menemukan jatidiri kita sebagai makhluk, mengenal Allah SWT sebagai Al Khaliq dan alam semesta sebagai ladang amal kebaikan.

"Menuju peradaban mulia dalam keluarga, membangun peradaban ummat, mengokohkan perdaban Serumpun Malasyia dan Indonesia," ujar Reni.

Dia melanjutkan. Seiring dengan tradisi keilmuan tersebut, internalisasi fitrah Tauhid terus ditanamkan, mendorong pengarusutamaan tegaknya adab dan syariat, tekun beribadah dengan budaya murajaah, menegakkan kebenaran dan menegakkan peradaban Islam dalam keluarga.

"Hidup adalah murajaah mengagungkan Rabb. murajaah tadabbur dalam doa bersama Al Qur’an. Siap memberi teladan lengkap perbekalan dan persyaratan menyeru menjajakan cahaya berukhuwwah menuju cinta," katanya.

Pada kesempatan itu Reni juga mendapatkan kesempatan untuk memperkenalkan organasasi Muslimat Hidayatullah serta berharap kegiatan yang digelar seperti hari itu dapat semakin mengeratkan persaudaraan antar sesama khususnya dengan negeri serumpun Malaysia.

"Menuju peradaban mulia dalam keluarga, membangun peradaban ummat, mengokohkan perdaban serumpun Malasyia dan Indonesia," pungkasnya.

Seminar ini menghadirkan pembicara Ketua Wanita Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA), Dr Norsaleha Mohd Salleh dan Guru Besar  profesor di bidang ketahanan dan pemberdayaan keluarga Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen Fakultas Ekologi Manusia IPB Prof Dr Euis Sunarti.

DEVINA SETIAWAN | NASIONAL.NEWS

Profesor Euis Sunarti: Pancasila Kemanusiaan Adil dan Beradab Kunci Ketahanan Bangsa

JAKARTA - Guru besar dan profesor di bidang ketahanan dan pemberdayaan keluarga Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen Fakultas Ekologi Manusia IPB Prof Dr Euis Sunarti mengatakan Pancasila pada Sila Kedua sejatinya merupakan kunci kokohnya ketahanan untuk tegaknya peradaban bangsa.

"Menuju Indonesia beradab dimulai dari keluarga sebagai unit sosial terkecil dari suatu negara yang dipengaruhi dan mempengaruhi lingkungan," katanya Euis dalam acara Seminar Negeri Serumpun diselenggarakan PP  Muslimat Hidayatullah di Auditorium Lantai II Perpusnas, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Ahad (29/07/2018).

Euis menjelaskan, adab adalah kehalusan dan kebaikan budi pekerti atau kemajuan bangsa di dunia yang menyangkut sopan santun, budi bahasa, dan kebudayaan suatu bangsa. Perihal ini juga termuat di sila kedua Pancasila.

Menurutnya, destruksi adab bisa disebabkan banyak faktor diantaranya kegagalan internalisasi adab sejak dini, kegagalan edukasi dan internalisasi nilai agama dam kegagalan  internalisasi moral karater.

Karena itu, dia menegaskan, solusi untuk mengentaskan masalah tersebut adalah melakukan pencegahan terhadap hal-hal yang ingin mereduksi adab sebagai pintu gerbang sebelum ilmu pengetahuan. Selain itu, penegakan adab harus bersifat hulu, dilakukan sejak dini yang pertama-tama oleh keluarga.  

“Kurang adab dan sifat buruk seseorang bukan berasal dari fitrah. Tetapi karena kurangnya penanaman adab sejak dini di keluarga dan lingkungan seseorang berada," imbuh inisiator Penggiat Keluarga Indonesia (GIGA) ini.

Euis menegaskan, sekali terbentuk sifat atau akhlak buruk, semakin dewasa, semakin sulit meninggalkan sifat-sifat tersebut.

"Banyak orang dewasa menyadari kurang adab dan merasa 'terjebak' karena tidak mampu mengubahnya. Bahkan kurang adab dapat menular di lingkungan pertemanan dan kolega," tukasnya.

Sebab itu menurut dia memutus mata rantai lingkaran setan tersebut harus dilakukan sedini mungkin melalui wahana yang tepat dan memdadai. Dalam konteks negara pun upaya tersebut sejalan dengan amanat konstitusi dalam rangka meneguhkan ketahanan keluarga.

Euis menyebutkan, konstitusi negara kita dalam UU Nomor 10 Tahun 1992/ UU Nomor 52 Tahun 2009 dinukil definis Ketahanan Keluarga yaitu: "Kondisi Dinamik Suatu Keluarga yang memiliki keuletan dan ketangguhan serta mengandung kemampuan fisik material dan psikis mental spiritual guna hidup mandiri dan mengembangkan diri dan keluarganya untuk hidup harmonis dan meningkatkan kesejahteraan lahir dan bathin”.

Ketahanan keluarga lanjutnya mencakup ketahanan fisik ekonomi, ketahanan sosial  dan ketahanan psikologi. Di dalamnya terbangun keberfungsian keluarga, pemenuhan peran dan  tugas, manajemen sumberdaya,  manajemen stress dan interaksi keluarga.

"Implementasi ketahanan keluarga melalui keberfungsian ekspresif dan pengasuhan anak khususnya melalui kelekatan agar anak beradab," tukasnya.

Dalam pemaparannya, profesor Euis juga menyajikan hasil penelitian yang dilakukan pihaknya tahun 2017 tentang model pembangunan dalam wilayah rumah tangga dimana temukan sejumlah data menarik.

Diantaranya, dari keseluruhan populasi responden, didapati seluruh responden menyetujui bahwa keluarga dan masyarakat harus berpartisipasi membangun lingkungan, membangun
mekanisme untuk saling membantu, melindungi, dan mendorong keluarga bangun lingkungan yang aman dan nyaman.

"Kondisi saat ini menjadikan pembangunan keluarga dengan semangat kolektifitas semakin penting dilakukan sebagai upaya peningkatan ketahanan keluarga. Di sisi lain pemerintah juga memiliki tanggungjawab membangun ketahanan dan perlindungan keluarga," jelasnya.

Namun, lanjutnya, upaya pemerintah dalam membangun ketahanan keluarga selama ini masih belum optimal. Karena itu para keluarga dan masyarakat harus aktif berpartisipasi membangun lingkunganya dimana para keluarga perlu membangun mekanisme saling membantu dan melindungi.

"Selain pemerintah perlu mendorong keluarga dan masyarakat membangun lingkungan yang aman dan nyaman, masyarakat harus memelihara kekokohan struktur keluarga, menguatkan keberfungsiang keluarga, melakukan perlindungan, jauhkan ancaman, turunkan kerentanan," pungkasnya.

Info Lainnya

Copyright Mushida.org © 2018 | Kontak Kami